Followers

Monday, December 20, 2010

...::GRO,PAKSA HENTI,HUKUM & DR FADZILAH KAMSAH::...

ASSALAMUALAIKUM........

sekarang lotehan ana mengenai GRO

hehehe
tajuk yang agak bahaya kan
meh bace nie

SOALAN
Ustaz, baru-baru ini ada seorang pemberi motivasi yang tersohor di tanahair memberitahu boleh seorang GRO yang telah mengandungkan anak luar nikah, untuk meneruskan kerjayanya sehinggalah disediakan alternative dan agar dia bosan dengan tugasannya. Lalu mula mencari kerja lain. Kita juga tidak dibenarkan menghina golongan terbabit. Minta sangat ustaz mengulas kerana kenyataan itu agak mengelirukan. Dan perlukah kita merujuk beliau lagi selepas ini?. Terima kasih


JAWAPAN
Sebelum saya menulis jawapan ini saya sudah pun membaca kenyataan tokoh motivasi tersebut di akhbar yang menyiarkannya. Kenyataan awal beliau pada 11 Disember 2010 dan juga kenyataan balasannya pada 15 Disember 2010.
Secara ringkasnya, saya ada bersetuju dengan beliau dan ada juga yang tidak bersetuju dengan beberapa fakta dalam kenyataannya. Apapun, ingin saya tegaskan, saya menghormati beliau selaku tokoh besar di dalam Negara, pakar dalam bidang motivasi individu dan rumahtangga, yang telah banyak menyumbang kepada pemulihan diri individu masyarakat melalui pelbagai medium.
Namun begitu, kesilapan dan kekeliruan mungkin sahaja berlaku kepada sesiapa jua. Kesilapan dan kekeliruan ini ada kalanya amat kecil berbanding kebaikan yang telah dilaksana dan diusahakan sejak bertahun lamanya. Oleh itu, JIKA BENAR SEKALIPUN ADA KESILAPAN DALAM ULASANNYA, JANGAN SEKALI dilupakan segala sumbangan beliau.
Pun begitu, disebabkan imej dan tersohornya itu, saya merasa tanggungjawab untuk menjelaskan respon kepada soalan yang diajukan kepada saya, agar tidak berlaku salahfaham di kalangan masyarakat ramai.
SETUJU
Saya bersetuju bahawa mesti ada pihak berwajib mengambil tanggungjawab untuk menyediakan alternatif bagi wanita seperti ini.
Saya juga bersetuju kita TIDAK BOLEH terus menghina petugas seperti itu seolah mereka tiada lagi peluang untuk pulang ke pangkal jalan. Khususnya penghinaan tanpa usul periksa , kerana bagi saya, mungkin ada yang terjebak kerana terperangkap dalam sindiket pelacuran dan GRO. Mereka menjadi mangsa dan bukan sengaja menurut kehendak dirinya.
TIDAK SETUJU
Namun saya tidak bersetuju untuk tidak mengutuk pekerja-pekerja yang rela dan dengan sendirinya memilih kerjaya terbabit. Kutukan dan kecaman perlu dibuat terhadap KERJAYA kotor itu dan bukannya tertumpu sangat kepada individu, ini perlu dilakukan oleh satu pihak agar kesedaran dan kehinaan dosa itu dapat dibangkitkan.
Dalam masa yang sama, ada pula pihak pendakwah lain yang mencuba teknik berbeza iaitu dengan kaedah lembut dan memujuk. Namun untuk menyalahkan teknik kutukan secara umum adalah kurang tepat dari sudut ilmu dakwah.
Saya juga tidak bersetuju dengan kenyataan beliau yang menyatakan:
“Jangan memaksa dia (Suzie) terus berhenti daripada pekerjaannya sebagai pelayan pelanggan (GRO), sebaliknya beri masa untuk dia berubah”
Dalam hal ini, saya andaikan kemungkinan kenyataan beliau lahir dari kekeliruan tugasan motivator yang sentiasa inginkan clientnya bersikap positif, namun tugas pendakwah pula, perlu memaklumkan kepada ‘client’dengan jelas kesalahan sebagai kesalahan hukum yang mesti dihentikan serta merta.
Justeru, di sini saya ingin tegaskan hukum kerjaya GRO adalah tetap haram, Alhamdulillah hal ini juga diakui oleh motivator terbabit dalam kenyataan yang disiarkan di dalam harian metro bertarikh 15 Disember 2010.
APA ITU GRO DAN BIDANG KERJANYA?
Kita sedar teknik dakwah adalah satu hal yang perlu diambil perhatian, kerjaya GRO atau Guest Relation Officer (GRO) mempunyai banyak takrifan dan bidang tugasan. Setelah melakukan beberapa semakan, kedapatan ada GRO yang mempunyai tugasan tertulis yang neutral dan benar-benar bersifat pentadbiran, Namun begitu, tugasan yang tidak tertulis itulah yang merumitkan, dimana ia kerap melewati tugasan tertulis kepada tugasan lain yang tidak sihat sama sekali. Iaitu melayan kehendak pelnaggan walau hingga di dalam bilik. Tema utama tugasan adalah ‘melayan pelanggan sehingga target bisnes tercapai’.
Susasana di Malaysia perlu dirujuk sebelum komentar lanjut dikongsikan. Jika dilihat dari laporan-laporan akhbar yang boleh membentuk perspesi rakyat dan majority, kerjaya GRO digambarkan dan digunakan secara kerap kepada ‘kerjaya pelacur’ , sebagai contoh lihat sahaja petikan akhbar-akhbar ini dan ini. Tangkapan pelayan-pelayan ini ditanggap oleh awam sebagai ‘pelacur’ dan GRO adalah gelaran lembutnya.
Selain itu, saya juga tidak bersetuju dengan kenyataan beliau ( jika tiada salah catatan pihak wartawan) berikut :-
a. “Suzie boleh meneruskan pekerjaannya sebagai GRO, tetapi dalam masa sama dia hendaklah tidak reda melakukan kerja itu hingga mendatangkan kebosanan dan tidak seronok untuk bekerja lagi.”
Ulasan saya : Suzie TIDAK BOLEH meneruskannya, tidak reda dalam pelakuan maksiat yang direlai tanpa paksaan ke atas nyawa dan harta adalah tidak diterima di dalam Islam.
Malah tidak reda itu menghancurkan objektif (maqasid al-shariah) yang lebih tinggi iaitu kerana kerjaya itu bakal menghancur agama si pelaku, menyebabkan maruah dan kehormatannya hilang, menyebabkan tali keturunannya rosak, dan hartanya tidak diberkati.
b. “Dengan cara itu, dia boleh berubah sedikit demi sedikit, kemudian mencari pekerjaan halal yang lain, sebaik mendapat pekerjaan lain, dia perlu berhenti terus melakukan kerja lamanya itu.”
Ulasan saya : Ada perkara yang dibenarkan untuk berubah sedikit demi sedikit, selaras dengan ilmu. Namun kerjaya seperti ini tidak boleh digolongkan dalam perkara yang dibenarkan untuk beransur kerana pilihan lain adalah banyak, Cuma mungkin kurang pendapatan berbanding yang di hadapannya. Justeru, jangan silapfahami konsep tadarruj (beransur) yang diajar oleh Islam dan salah aplikasi.
c. “Suzie perlu menganggap kerja dilakukannya itu kerana sedang berada dalam keadaan darurat dan perlu cepat-cepat menukar pekerjaan.”
Ulasan  saya : Jangan sewenangnya menggelar keadaan itu dharurat. Perlu diingat kaedah fiqhi yang menyebut, apa yang diharuskan kerana “dharurat mesti diikat dengan limitasinya”. Sejauh mana limitasi telah dipantau dan dipatuhi.? Dharurat juga perlu menilai timbangan kerosakan dan kebaikan yang terhasil, jika kerosakan lebih banyak, ia adalah maslahat yang tertolak.
TAMBAHAN FAKTA YANG MESTI DIFAHAMI
Hasil dari itu, saya ingin menegaskan secara umum bahawa :-
1.                   Yang haram mesti disebut haram dan seorang pendakwah mesti memaklumkan gesaan berhenti serta merta dan bukan memberi masa. Khususnya apabila kenyataan di buat secara awam di media massa yang boleh mengelirukan pembaca yang kurang ilmu agamanya.
Imam Al-Ghazzali mendefinisikan taubat sebagai :
ترك المعاصي في الحال، والعزم على تركها في الاستقبال، وتدارك ما سبق من التقصير في سابق الأحوال 
Ertinya : Meninggalkan maksiat dengan serta merta, dan berazam kukuh untuk meninggalkannya di masa hadapan, dan berusaha menebus dosa-dosa yang lalu. ( Ihya ‘Ulumiddin, 4/5)

2.                   Kerjaya haram GRO juga boleh mengakibatkan hilangnya keberkatan dalam kehidupannya itu hanya menjauhkannya dari kesedaran dan bukan memberi harapan dan ruang untuk dia meneruskannya. Justeru tidak timbul cadangan ‘biarkan sehingga dia merasa bosan dan sedar’, atau memberinya masa untuk terus bergelumang dengan dosa.
Nabi s.a.w bersabda :
إن المؤمن إذا أذنب ذنباً كانت نكتة سوداءُ في قلبه ، فإذا تاب ، ونزع ، واستغفر صقل قلبه منها ، وإذا زاد زادت حتى يغلف قلبه ، فذلك الران الذي ذكره الله في كتابه ( كلابل وان على قلوبهم ما كانوا يكسبون ) المطففين 14
Ertinya : Sesungguhnya seorang mukmin itu, adalah apabila dia melakukan dosa, maka wujudlah satu titik hitam di hatinya, maka apabila dia taubat, hilanglah titik hitam itu dan licinlah hatinya semula, namun apabila ditambah dosanya, semakin tertutuplah hatinya, maka itulah karat yang disebut oleh Allah di dalam KitabNya  ( Riwayat At-Tirmidzi, Ahmad, Ibn Hibban & Al-Hakim; Hasan menurut Tirmidzi, Sohih menurut Ib Hibban; Al-Hakim menilai sohih dan dipersetujui Az-Zahabi atas syarat Muslim )
3.                   Nabi mengajar umatnya agar jangan bertangguh dalam mengerjakan hal yang baik, khususnya taubat. Dalam hal ini kita sewajarnya menyeru suzie untuk segera bertaubat dan bukan memberinya masa seolah kerjayanya itu boleh diterima dengan hujjah inginkan perubahan dengan kesedaran dan bukan dipaksa.
Fakta sebenar di dalam ilmu Islam, perkara haram dilarang kerana ia memudaratkan diri dan orang lain, ia mesti dihenti serta merta tanpa tangguh. Sebagai pemberi motivasi dan pendakwah, kita tidak boleh sama sekali kita berlagak kononnya ingin memahami kesukaran petugas GRO, menjaga hatinya lalu sewenangnya ‘memberi tangguh’ sedang Allah dan RasulNya tidak memberi tangguh dalam hal maksiat.
Allah swt berfirman :-
إنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوَءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُوْلَـئِكَ يَتُوبُ اللّهُ عَلَيْهِمْ وَكَانَ اللّهُ عَلِيماً حَكِيماً
Ertinya : Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana ( An-Nisa : 17)

Imam Al-Ghazzali berkata :-
أما وجوبها على الفور فلا يُسْتًرَابُ فيه ؛ إذ معرفة كون المعاصي مهلكاتٍ من نفس الإيمان
Ertinya :   Wajibnya taubat itu adalah dengan segera tanpa sebarang keraguan dan tangguh, kerana sifat maksiat itu pemusnah iman seseorang  ( Ihya ‘Ulumiddin, 4/7)
Imam Ibn Qayyim pula mengulas:
المبادرة إلى التوبة من الذنب فرض على الفور ، ولا يجوز تأخيرها ، فمتى أخرها عصى بالتأخير فإذا تاب من الذنب بقي عليه توبة أخرى
Ertinya : Bersegera bertaubat dari dosa adalah fardhu yang mesti dikerjakan dengan SEGERA, dan TIDAK HARUS dilewatkan, barangsiapa melewatkannya dia telah melakukan satu lagi kedurhakaankerana itu, jika kemudian dia bertaubat dari dosa itu, dia perlu tuabat pula kerana dosa melewatkan taubat awal tadi. (Madarij al-Salikin, 1/283 )
Namun, jika setelah kita memberi nasihat, lalu pelaku maksiat dengan sendirinya ingin mengambil masa sebelum berubah, itu adalah isu lain, namun KITA TIDAK BOLEH memperuntukan tempoh tangguh tersebut.
4.                   Tiada diterima alasan bahawa dia tidak mampu membuat kerja lain atau kita belum menyediakan tugasan alternative untuknya.
Pertama: kerana selaku manusia yang sihat, dia sepatutnya bijak DAN BERTANGGUNGJAWAB PENUH menggunakan seluruh anggotanya yang cukup untuk belajar sesuatu yang berfaedah dan menggunakan skill tersebut untuk memperolehi pendapatan halal, bukan menjual tubuhnya untuk nafsu serakah manusia.
Kedua ; kewujudan tugasan alternatif bukan syarat untuk berhenti dari melakukan dosa terbabit, kerana alternatif sebenarnya WAJIB DIFIKIRKAN OLEH SI PELAKU itu sendiri jika dia masih beragama Islam. Tanggungjawab menyediakan alternatif seterusnya jatuh pada ketua agama di sesebuah Negara. Pada hukum asalnya, itu bukan dibebani oleh pendakwah dan pemberi nasihat. Ketiadaannya jangan sekali menyekat pendakwah dari memberi nasihat dan teguran tepat walau pedas dan berbisa. Lihat sahaja Nabi Musa dan Harun menegur Firaun dengan terang dan jelas. Cuma nadanya sahaja yang lembut dan tenang serta petah, iaitu bukan dengan maki hamun.
Imam Al-Ghazzali menyifatkan orang yang melakukan dosa TANPA TAUBAT dan BERHENTI tapi INGIN rahmat Allah dan DIMUDAHKAN kepada pendapatan, kehidupan yang bersih dan halal adalah seperti :
وهو كمن ينفق جميع أمواله، ويترك نفسه وعياله فقراء، منتظراً من فضل الله تعالى أن يرزقه العثور على كنز في أرض خربة 
Ertinya : Orang sedemikian adalah seperti seorang yang membelanjakan semua hartanya, dan meninggalkan diri dan keluarganya dalam keadaan faqir, namun sentiasa menunggu kurniaan dari Allah untuk memberinya rezeki, menemui harta yang tersimpan di dataran yang kontang” ( Ihya Ulumiddin, 4/58)
Beliau mengulas lagi selepas itu dengan berkata , penantian itu memang boleh dilakukan tetapi ia adalah suatu tahap kebodohan dan kejahilan yang tinggi ( Ihya Ulumiddin, 4/58)
KESIMPULAN
Ingatlah, jika sekiranya si pekerja GRO terus dalam pekerjaan kotornya atau mana-mana petugas dalam industri haram dan kelihatan mampu menyara hidup dengan baik hasil duit kotor itu, malah kelihatan lebih mewah dan ‘berjaya ‘dari  mereka yang berpendapatan halal, ia secocok dengan kata Nabi s.a.w :-
إذا رأيت الله يعطي العبد من الدنيا على معاصيه ما يحب فإنما هو استدراج ثم تلا: (فلما نسوا ما ذكروا به فتحنا عليهم أبواب كل شيء حتى إذا فرحوا بما أوتوا أخذناهم بغتة فإذا هم مبلسون)
Ertinya : Apabila kamu lihat Allah memberi limphaan kurnia di dunia kepada hamabnya sedang segala maksiat disukainya (dan diperbuat), ketahuilah sesungguhnya itu istidraj iaitu kurniaan kepada penjahat untuk menghumbannya terus ke neraka tanpa peluang kembali ke pangkal jalan, kemudian Nabi membaca firman Allah : “ Dan tatkala mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, kami sengaja memberi kurniaan dunia dari pintu yang pelbagai, sehingga apabila mereka bergembira dengan yang diperolehi, kami akan RAMPAS DARINYA SECARA TIBA-TIBA, ketika itulah mereka berputus asa. Al-An’Am ayat 44. (Riwayat Ahmad & At-Tabrani : perawinya thiqat )
Oleh itu, kita dibenarkan paksa dia berhenti dari GRO melalui nasihat, dan jangan membuka jalan dan gambaran ada ruang keharusan untuk dia terus bekerja di situ.
Namun hulurkan bantuan dan kasih sayang memang diperlukan, antara tanda kasih sayang itu adalah dengan menasihatkannya agar terus berhenti dan pihak berwajib perlu menyediakan alternatif dengan segera.
Sekian

Zaharuddin Abd Rahman


begitu la kisah nye
jadi
RENUNG-RENUNGKAN DAN SELAMAT BERAMAL

No comments:

Post a Comment