Followers

Tuesday, November 29, 2011

errrr.....

silap diri sendiri.
timing x kene.

terima je la.

=)

Friday, November 11, 2011

pikir balik



sekiranya Rasulullullah s.a.w mengatakan bahawa Beliau penat dalam jalan dakwah beliau.
Adakah diri ini akan merasakan nikmat Islam yang indah 2 sekarang ini.
Adakah hidup ini akan berada di jalan yang benar.
Adakah diri ini ada tempat untuk mengadu selama2nya.
Adakah diri ini akan merasakan sesuatu uhkwah yang manis itu.

jangan disebabkan perkara kecil kau dah mengeluh.

Ingatlah 
bahawa Rasulullah s.a.w. lagi besar ujiannya dari diri ini.
contohilah Beliau.

Ya Allah ampunkanlah hati ini.
Ya Allah jadikanlah diri ini sebahagian orang2 yang gharib.
Ya Allah yang berkuasa untuk membolak balikkan hati ini, kembalikan semangat diri ini.
Ya Allah Tuhan Yang Maha Agung.
Hanya Engkau tempat ku berserah dan bergantung harapan untuk menjalankan kehidupan yang lebih diredhai dan dirahmati-Mu.
Ya Allah, Engkau kuatkan hati ini untuk setiap dugaan yang bakal menimpa.

BeNgKeL PenGukuHan UniVerSity AmBaSSaDor



Assalamualaikum...




UTM

UiTM

UPSI

USM

UIA

USIM




antara universiti yang terlibat la.




program untuk menjadi duta universiti. 

xpaham la ana program ape nie.

ana join syak.

xpe, dapat ilmu baru.




mmmm.. ader post cam nie kat fb.




USM, UiTM, UIA, UTM, usim, UPSI

he3. =)




kan da kene ngan abg kesayangan ana sorang 2.
gatal2 lagi post cam 2.
xde pape pn.
abg ana 2 je yg saje nk kenekan ana.
he3.

then pasal bende nie jugak la.
perkara yg sudah lama dianggap "tido", bangkit semula.
ya Allah, terima kasih atas ujian yang diberi untuk menyedarkan kesalahan diri ini. 

syukran

=)

Wednesday, November 9, 2011

berjalan tanpa henti


Bagaikan jauh jalan yang ku tempoh
Langkah demi langkah akan ku gagah
Hari demi hari berajalan tanpa henti
Yakinku ada sinar yang menanti
Kalau dh bertemu arah
Ku yakin penuh pasrah
PadaNya Yang Kuasa dikau berserah
Jika kau rebah 
Jika kau kalah
Bersaksilah rahmatNya akan terserlah
Segala kepahitan
Segala keperitan
Terima bagai penghapus dosa
Malang yang menimpa
Duka yang melara
Mungkin dibaliknya ada bahagia
Jangan jangan berputus asa
Dari rahmatNya Yang Maha Esa
Jangan jangan kita lupa
Ujian lumrahnya dunia





Monday, November 7, 2011

MeLiHat dengan Mata Hati

assalamualaikum

saya seperti orang lain juga.
sibukkan diri untuk balik bercuti.
seronok, tetapi terpaksa balik awal disebabkan kekangan yang tidak dapat dielak.
setiap perlakuan mesti ada pengorbanannya.
biarpun cuma sehari di rumah amat memberi makna, 
dapat borak2 ngn mak tercinta. he3

ok. pada 5 November 2011
saya pulang ke kampung.
then berhenti di Terminal 1, kat Seremban 2 untuk naik bas ke Muar pulak. 
sementara untuk tunggu bas sampai, saya lepak la di satu sudut.
di mana saya buleh lihat gelagat orang ramai.
saya ni suke tgk gelagat orang di tempat2 cam 2

macam2 ragam ada.
macam kerenah ade.
tapi yang membuat hati berkata2 adalah

perlakuan seperti ini
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

alamak, lupa nk ambik gambar la time 2.

bebas nye pergaulan,
'cantik' pakaian yang ketat dan 'menutup' aurat.

timbulnya persoalan.
di manakah taraf didikan agama yang mereka dapat.
sefaham mana mereka tahu mengenai agama mereka sendiri iaitu ISLAM.

dan dalam masa yang sama saya berfikir.
apa gunanya saya yang mengetahuinya.
tidak mampukah diri ini untuk mengubah walaupun dalam golongan yang kecil.

terpukul kerana hanya diri ini sahaja yang mengetahui tapi tidak disebarkan kepada yang lain.
InsyaAllah akan ku perkuatkan diri ini untuk mengubah sebilangan kumpulan disekeliling diri ini. 

sekian.

Friday, October 21, 2011

EnTrY KhAs

assalamualaikum

SANAH HELWAH kepada abang kesayangan ku iaitu



semoga 'panjang' n 'pendek' umur buat abang.
semoga sentiasa berada di bawah lembayung rahmat-Nya.

Semoga ukhwah antara kita berkekalan sehingga ke akhirnya.
Uhibbukafillah jiddan jiddan

itu je yang mim mampu untuk meraikan umur abang yang ke-21.

keluarga mu ini sentiasa mendoakan kebaikan untuk mu 






  
MUHAMAD HAFIZ BIN SHAM

 inilah keluarga-keluarga pertama ku di Universiti Pendidikan Sultan Idris.

Buat Abg Am,
pas ni leh la ea bawak mim p jalan2 keliling dunia. kih3.

seronok apabila bersama dengan penuh keimanan.

IKATAN IMAN
agar tetap kukuh dan kuat.

semua jejaka di atas sudah berpunya.
harap maklum.
sekian.
  

Thursday, October 20, 2011

TunaIkan 10 HaK

Assalamualaikum


"Barang siapa yang ingin meninggalkan dunia dengan selamat, hendaklah dia mengamalkan sepuluh perkara berikut:
Hak diri iaitu mengurangkan tidur, mengurangkan makan, mengurangkan bercakap dan berpada-pada dengan rezeki yang ada..."
-Imam Syafie-


SEPULUH HAK
Imam Syafie memberi wasiat, "Barang siapa yang ingin meninggalkan dunia dengan selamat, hendaklah dia mengamalkan sepuluh perkara berikut:

1. Hak diri iaitu mengurnagkan tidur, mengurangkan makan, mengurangkan bercakap dan berpada-pada dengan rezeki yang ada.

2. Hak malaikat maut iaitu mengqadakan kewajipan-kewajipan yang tertingga;, mendapatkan kemaafan daripada orang yang dizalimi, membuat persediaan untuk mati dan rasa cinta kepada Allah.

3. Hak kubur iaitu membuang tabiat suka menabur fitnah, membuang air kecil merata-rata, memperbanyakkan solat tahajjud dan membantu orang yang dizalimi. 

4. Hak Munkar Nakir iaitu tidak berduata, meninggalkan maksiat dan nasihat-menasihati.

5. Hak mizan iaitu menahan marah, banyak berzikir, mengikhlaskan amalan dan sanggup menanggung kesulitan.

6. Hak sirat iaitu membuang tabiat suka mengumpat, warak, suka membantu orang beriman dan suka berjemaah.

7. Hak Malik iaitu banyak menangis kerana takutkan azab Allah, berbuat baik kepada kedua ibu bapa, bersedekah semasa terang serta sembunyi dan memperelokkan akhlak.

8. Hak Ridhwan iaitu reda kepada qada Allah, bersabar menerima bala, bersyukur dengan nikmat Allah dan bertaubat kepada maksiat.

9. Hak Rasulullah iaitu berselawat ke atasnya, berpegang dengan syariat, bergantung dengan synah, menyayangi para sahabat dan bersaing mencari kelebihan daripada Allah.

10. Hak kepada Allah iaitu mengajak manusia ke arah kebaikan, mencegah manusia kepada kemungkaran, menyukai ketaatan dan membenci maksiat.

PENUTUP 
InsyaAllah kepada pembaca dan juga diri sendiri akan cuba la kita untuk memperbaiki kelemahan yang ada pada diri kita dengan sebaik yang mungkin. 

Seperti yang lepas-lepas, ana ada memberitahu supaya kita sama-sama untuk berubah ke jalan yang diredhai-Nya. InsyaAllah

  
sekian..... 

Monday, October 17, 2011

EnTrY yG aGaK berBeZa

assalamualaikum.

kih3
kali ini agak berbeza ea entry


1st time makan dunkin donut.
tq 2 my brother.
terima kasih bang. 

he3 

Wednesday, October 12, 2011

....(^^,)

jalanan yang penuh duri
bukan mudah untuk mengajak untuk ke SANA

sesungguhnya Allah itu bersama dengan orang yang bersabar
sesungguhnya Allah itu bersama dengan orang yang benar

harap diri ini akan lebih bersabar
harap diri ini dapat menjadi seperti mereka yang sering memikirkan untuk mencapai keredhaanMu


Friday, October 7, 2011

MeMujuk HatI Ini....

assalamualaikum.

 

tangan tiba-tiba menggeletar. badan terasa seram sejuk. bukan sebab nk demam tetapi apabila difikirkan kembali apa yang telah ana lakukan selama ini memang banyak salahnya. niat tidak menghalalkan cara. 

ana mula merindui saat-saat berada dalam biah yang baik. dikelilingi dengan orang-orang hebat dari segi sahsiah agamanya dan juga personalitinya. 
terduduk diam seketika apabila ana mengenang kembali apa yang telah ana lakukan ini merupakan satu benda yang salah. 
yup. memang fitnrah manusia. sering berdoa agar dijauhi tetapi apabila hati kuat berkata-kata dengan permainan itu. maka telah memakan diri sendiri. 

tidak la ana ingin menyalahkan sesiapa untuk perkata ini. cuma ana ingin kembali semula kepada yang asal. agak sukar tetapi tidak mustahil.


surah al-syarh 
"maka sesungguhnya dalam kesulitan itu ada kemudahan. sesungguhnya dalam kesulitan itu ada kemudahan." (94:5 & 6)


jangan la berputus asa untuk menjadikan diri lebih baik. 

pujuk hati untuk sllu dekat dengan-Nya

bermulalah dengan diri ini 
1. solat pada awal waktu
2. tidak meninggalkan novel terhebat sepanjang zaman iaitu al-quran
3. memaafkan kesalahan orang lain dan juga meminta maaf kepada semua semasa dalam doa dan sebelum tido
4. amalkan dengan perlakuan dan hati

tidaklah ana mampu untuk melakukan sesuatu yang besar. tetapi cukuplah ana bermula dengan diri ini untuk menjadikan diri ini lebih sedar akan tanggungjawab yang diberi oleh-Nya. 

hanya untuk memujuk hati. 

Tuesday, October 4, 2011

BeRsAwAnG

assalamualaikum..

sudah lama ana tidak meng'update' blog ni.
dah bersawang dh. klo buleh bercakap rase nye blog ni akan marah ana. hi3

kembali dalam dunia penulisan untuk hati-hati yang sedang resah. resah? mungkin la. sebab banyak perkara yang berlaku membuatkan ana tidak senang duduk. maaf la kepada sesiapa yang membaca nie akan terasa. pernah ana berjanji untuk tidak bermain dengan perasaan sehingga waktunya sampai. tetapi adakah ana telah membuat perasaan itu kuat? ya mungkin ana. tidak boleh nk salahkan sesiapa kerana kesemua yang berlaku akan ader jalan penyelesaian. naqib ana ada berkata bahawa dia tidak menggalakkan untuk mempunyai perasaan kepada muslimah sebelum sampai waktunya. betul apa yang naqib ana cakapkan. kerana waktu ini sangatlah tidak sesuai kerana boleh menjejaskan pelajaran dan juga kerja-kerja ana. dalam penulisan kali ini ana jujur menyatakan ana tidak kisah apa yang dia ingin katakan dan apa yang dia fikirkan. ana just mahu satu perubahan yang berlaku padanya dan kalau berjaya maknanya ana boleh teruskan dengan yang lain. maaf la sekiranya si dia membaca dan akan membuatkan dia tersinggung. 

betula setiap kata-kata itu merupakan ujian pada orang yang mengeluarkannya.

berat untuk mengatakan bahawa perkara sebegini sepatutnya tidak berlaku. 
niat tidak menghalalkan cara.

pengenalan agak panjang kan.
ok la ini adalah sedikit bahagian yang ana buleh share dengan pembaca mengenai cinta yang diterima Allah s.w.t.

1. Cinta yang memberikan cahaya
“Sesungguhnya di antara hamba-hamba Allah itu ada beberapa orang yang bukan Nabi dan syuhada menginginkan keadaan seperti mereka, karena kedudukan di sisi Allah.
Sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, tolong kami, beritahu siapa mereka?”
Rasulullah Saw. Menjawab, ”Mereka adalah satu kaum yang cinta mencintai dengan ruh Allah tanpa ada hubungan sanak saudara, kerabat di antara mereka, serta tidak ada hubungan harta benda yang ada pada mereka. Maka, demi Allah, wajah-wajah mereka sungguh bercahaya, sedang mereka tidak takut apa-apa di kala orang lain takut, dan mereka tidak berduka cita di kala mereka berduka cita.””
(H.R Abu Daud)
2. Cinta yang menggugurkan dosa
“Sesungguhnya seorang muslim apabila bertemu saudaranya yang muslim, lalu ia memegang tangannya (berjabat tangan) gugurlah dosa-dosa keduanya sebagaimana gugurnya daun dan pohon kering jika ditiup angin kencang. Sungguh diampuni dosa mereka berdua, meski sebanyak buih di laut.”
(H.R Tabrani)
3. Cinta yang memberikan keteduhan
“Sesungguhnya Allah SWT pada hari kiamat berfirman, “Di manakah orang yang cinta-mencintai karena keagungan-Ku? Pada hari ini Aku akan menaungi dengan menunggu-Ku di hari yang tiada naungan melainkan naungan-Ku.”
(H.R Muslim)
4. Cinta yang berbalas cinta
“Allah SWT berfirman, “Pasti akan mendapat cinta-Ku orang-orang yang cinta-mencintai karena Aku, saling kunjung-mengunjungi karena Aku, dan saling memberi karena Aku.”
(Hadits Qudsi)
5. Karena cinta, dicintai-Nya
“Bahwa seseorang mengunjungi saudaranya di desa lain, lalu Allah mengutusa malaikat untuk membuntutinya.
Tatkala malaikat menemaninya, malaikat berkata, “Kau mau ke mana?”
Ia menjawab, “Aku ingin mengunjungi saudaraku di desa ini.”
Malaikat terus bertanya, “Apakah kamu akan memberikan sesuatu kepada saudaramu?”
Ia menjawab, “Tidak ada, melainkan hanya aku mencintainya karena Allah SWT.”
Malaikat berkata, “Sesungguhnya aku diutus Allah kepadamu, bahwa Allah mencintaimu sebagaimana kamu mencintai orang tersebut karena-Nya.”
(H.R Muslim)
6. Tiga cinta yang manis
“Tiga perkara, barang siapa memilikinya, ia dapat merasakan manisnya iman, yaitu:
1)      Cinta kepada Allah dan rasulnya melebihi cintanya kepada selain keduanya,
2)      Cinta kepada seseorang karena Allah, dan
3)      Membenci kekafiran sebagaimana ia tidak mau dicampakkan ke dalam api.”
(H.R Bukhari-Muslim)
Allah,
Maafkan hamba
yang seringkali lebih mencintai dunia
dan melupakan wajah-wajah cinta lain
yang abadi
dan tak pernah berakhir duka

Saturday, September 17, 2011

hanya Allah saja yang mengetahui hati ini
sangat la serabut kepala ana malam ini memikirkan tentang perkara itu

mana ana nak cekau lagi.
disemaknya seperti sudah dipotong untuk yuran pembayaran
apabila mau add x dapat sebab ader tunggakan

sewaktu penerimaa wang tersebut ana ada buat pengiraan
dan pengiraan itu merupakan duit untuk yuran sem ini

tetapi
apabila ana nk add subjek katanya ada tertunggak

pening
duit yang mereka potong 2 untuk apa sebenarnya.

sekarang pening nak mencari sumber
xmahu berbicara dengan parent
tak mahu untuk menyusahkan mereka
cukuplah dengan kehidupan selama 19 tahun amat menyusahkan mereka

sangat2 tertekan

bantai busuk menjadi peneman airmata
aduh

sangat2 la blur dan pening sekarang nie
bukan sedikit
tapi banyak lak 2
Allahuakbar


Wednesday, September 14, 2011

Di saat diriku
Ketandusan kata-kata
Kau datang menjelma
Membawa cahaya

Kasihmu memberi sinar
Untuk ku teruskan
Kehidupan yang penuh 
Dugaan cabaran

Kasihmu mekar di hati
Terbias di bumi ini
Dengan keindahan pekerti
Seindah pelangi

Indahnya ukhuwah
Tanpa terpalit rasa
Sifat mazmumah 
Antara kita

Kerdipan cahaya
Akan ku kenang jasa
Kenangan bersama
Antara kita....

Di saat diriku.......





Monday, September 5, 2011

...:::PeMiMpiN:::...

Assalamualaikum



“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya. Imam (pemerintah) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Suami adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Wanita adalah pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Khadam (orang gaji) adalah pemimpin kepada harta benda yang diamanahkan kepadanya dan dia akan ditanya mengenai kepimpinannya. Tiap-tiap kamu adalah pemimpin dan kamu akan ditanya mengenai kepimpinan kamu.”
(Hadis riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ahmad)

Ana bukan mahu bercerita mengenai KEPIMPINAN yang besar

TETAPI

Ana hanyalah mahu menceritakan mengenai diri kita sendiri

Sedar atau tidak, mahu atau tidak, hendak atau tidak, terpaksa atau tidak…..Kita merupakan seorang pemimpin, dan itu ada dinyatakan di dalam hadis yang telah ana nyatakan di awal perbicaraan ana.

“Setiap kamu adalah pemimpin”

Ya….
Setiap kita merupakan pemimpin. Kita adalah pemimpin kepada diri kita sendiri, dan mahu atau tidak kita haruslah memimpin diri kita ke arah yang baik bukan. Adakah kita mahu melihat diri kita ke arah kebinasaan???

Totally not right????

Dan sebenarnya kita telah berjaya menjadi pemimpin. Ada yang menyatakan bahawa mereka tidak layak menjadi pemimpin. Dan sebenarnya mereka salah. Kerana skop kepimpinan yang mereka nyatakan adalah kepimpinan yang terlalu berat untuk dipikul.

Jadi jadilah pemimpin yang disegani ramai dengan memimpin diri sendiri ke arah yang lebih baik, dan pimpinlah rakan-rakan dan orang sekeliling anda untuk ke arah yang lebih baik.

Dan

Bersama-samalah menjadi ke arah lebih baik dengan mengajak orang sekeliling kita berubah dengan perubahan yang kita lakukan terhadap diri kita

Kerana

“sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum itu kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang ada pada diri mereka.” QS 13:11

Sekian.



Saturday, September 3, 2011

Blur dalam Penulisan


Sering terjadi kepada diri ana apabila ana ingin meng”update” blog ana. Dalam penulisan untuk menyebarkan dakwah-dakwah Islam memang akan membuatkan ana blur untuk melakar sedikit coretan dalam blog ana ini.

Blur sebab ape??

Ana sendiri la kena cari jawapannya sendiri. Nah! Senang je apabila kurang membaca kuranglah idea yang bernas-bernas untuk dicontengkan. Inilah akibatnya apabila kurang membaca dan keinginan untuk menulis blog dalam penyebaran sedikit ilmu mengenai Islam memang susah. Kena banyak buat research tidak boleh main taram jer. Sebab tak pepasal ana yang kena taram nanti. Hehe.

Apa-apa pun ana tetap akan menulis selagi ada walaupun sedikit idea yang terlintas akan cuba ana share dengan pembaca yang lain.

                ‘’Sampaikanlah daripada walau sepotong ayat’’ ( al-Hadis)

Ana sahut sabda Rasulullah S.A.W itu. Bukan untuk menunjukkan ana ini seorang pendakwah tapi ana menyahut seruan Rasulullah S.A.W. Bukan untuk meninggi-ninggikan diri tetapi adalah untuk membuatkan diri ana dan juga pembaca-pembaca mendapat manfaat daripada pembacaan mereka walaupun tidak sebesar mana penulisan ana ini.

Ana ada terbaca dalam satu buku iaitu Langit Ilahi : Fanzuru, Hilal Asyraf ada menceritakan mengenai berubah sambil mengajak orang lain. Bagi ana sendiri sekiranya kita terlalu memikirkan seperti ini :

                ’’Aku ni bukan la alim sangat nak ajak-ajak orang beramal ngan nak ajak ornag berubah’’

Tidak pun macam ini

                ‘’Kang klo aku ajak orang berubah nantikan orang kutuk aku sebab aku ni bukan baik pun’’

Sedikit peniruan dalam gaya penulisan Hilal Asyraf. Kih kih kih.

Bagi ana sendiri la, sampai bila kita nak tunggu kita berubah baru nak ajak orang lain berubah. Alangkah manisnya klo kita sama-sama berubah untuk menuju satu matlamat yang sama iaitu menuju untuk mendapatkan keredaan-Nya bersama-sama. Adakah itu lebih manis dan lebih menampakkan Islam itu indah.

Tidak salah kita mengajak untuk orang lain berubah bersama-sama dengan kita sebab dalam kehidupan ini merupakan proses pembelajaran yang membuatkan kita mengenal diri sendiri terhadap Pencipta kita.

Firman Allah dalam surah Al-An’am

‘’Sesiapa yang membawa amal yang baik (pada hari kiamat), maka baginya (balasan) sepuluh kali ganda (daripada kebaikan) yang sama dengannya..”

Alangkah beruntung sekiranya kita bersama-sama untuk menerimanya daripada Yang Maha Pemurah. Dalam masa yang sama akan membuatkan umat Islam yang lain lebih teguh imannya dan juga lebih teguh ikatannya dengan Allah s.w.t.

Sanggupkah kita melihat sahabat-sahabat dan saudara-saudara kita merana disebabkan ketidakmahuan kita untuk mengajak mereka ke arah yang betul semata-mata untuk menunggu kita sempurna dari pelbagai segi??

Ingatlah bahawa tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini dan tidak akan jadi sempurna kita 
walaubagaimana pun kita cuba.

Harap penulisan kali ini dapat memberikan sedikit pengajaran kepada kita semua termasuklah ana sendiri

Sekian…..

Wednesday, August 17, 2011

malm buta

tengah malam

menyanyi sekuat hati

nasib baik x der yang sound

Friday, August 12, 2011

jihad

assalamualaikum...

sedikit ulasan mengenai Khutbah Solat Jumaat..

jihad terbahagi kepada :

1. jihad melawan hawa nafsu
dimana pada bulan Ramadhan ini membentuk diri kita untuk mengawal hawa nafsu kita dari membelenggu diri kita sendiri.
kerana sudah 11 bulan hawa nafsu kita telah dilatih oleh Syaitan dan hawa nafsu kita merupakan kawan baik yang tidak boleh dipisahkan.
hanya satu bulan inilah merupakan bulan dimana untuk kita menundukkan hawa nafsu kita mengikut kemahuan iman kita.

2. jihad lidah
menjadikan lidah kita sebagai satu medium untuk memberikan sepotong ayat yang dapat memberikan perubahan kepada seseorang kepada yang baik kepada lebih baik.
lidah ini juga boleh menjadikan kita sebagai orang yang lebih bersabar, kerana tidak semua orang dapat menerima apa yang mahu kita sampaikan.
lebih baik pada waktu bulan Ramadhan ini, especially pada waktu pagi ini kita lebih berdiam diri untuk lebih beristigfar kepada Allah, membanyakkan lidah kita berzikir kepada Allah dan selepas waktu berbuka berbuallah sebanyak mana anda mahu tetapi ingatlah janganlah menceritakan perkara-perkara lagho.  =)

3. jihad peperangan
agak mustahil lah untuk kita untuk keluar berperang. tapi jangan lah kita mengundurkan diri sekiranya kita berada di dalam peperangan, kerana adalah merupakan antara dosa-dosa besar.

itu sahaja yang ana ingin menulis untuk kali ini

sebenarnya ana tidak mempunyai idea untuk menulis...hehe....=)

wassalam

Friday, August 5, 2011

AMAN

assalamualaikum







Yang dulu ramainya kita miliki bersama
Ke mana hilangnya hidup yang bahagia
Kelembutan dalam bermesra
Kemanisan dalam bicara
Seni pekerti insan dunia
Si kecil kini merana yang tua rasa sengsara
Dalam sedar atau lena tiada hidup bersama

Persaudaraan lesu, kasih sayang kelabu
Mencium berdebu menjadi candu nafsu
Membangkai sanubariku tidak lagi cinta diburu
Yang ada cemburu melulu membunuh hatiku
Cintaku rinduku, jiwaku pada-Mu
Doaku pohon restu kasih-Mu sayang-Mu
Rahmat-Mu Tuhan Yang Satu
Kurniaan-Mu untuk hamba-Mu oh...

Gegak gempita bila segala berubah hala
Sandiwara bermula bermadah kata nista
Yang mana harus aku percaya
Wajah yang jujur berkata dusta
Gila kuasa tamak haloba pengaut harta dan sakit jiwa
Ikut ah... turut ah... ku sanggah...
Katamu janjimu tak perlu
Aku sahut ku berpaut tidak hasrat bukan takut
Ku bukan pak turut

Kita harus bersatu, ayuh kita laungkan bersama
Suara keamanan sejagat manusia
Menyemaikan cinta, menyuburkan sayang
Agar dunia aman sentosa

Sayu satu sendu aku tahu itu mengganggu
Syahdu pilu jiwaku
Kerna cinta hanya tiba bila rasa kecewa
Hiba tanpa dirinya
Usah resah rasa susah endah pada tak gundah
Tumpah darah tak kisah
Bukankah insan telah dicipta saling kasihan untuk teguhkan
Kemanusiaan dan peradaban bukan alasan

Bukan pengkhianatan tapi keikhlasan dan kejujuran
Bukan pergaduhan bukan peperangan

Adakah mungkin, ada pemimpin mampu memimpin
Kami ingin dipimpin
Dari yang pedih, perih dan jerih
Harapkan kasih, sayang bukan ditagih
Harap yang keruh juga yang rapuh menjadi teguh
Mampu kita berteduh
Kacau beralih kini berkasih, sayang beragih
Nikmat Tuhan pengasih
Kedamaian keamanan

Kita harus bersatu, ayuh kita laungkan bersama
Suara keamanan sejagat manusia
Menyemaikan cinta, menyuburkan sayang
Agar dunia aman sentosa

Thursday, August 4, 2011

tidak mengerti

assalamualaikum


perjumpaan bersama Rakan Exco untuk kali yang kedua sangat memberi pengajaran kepada ana


tepat jam 11.00 malam
bertempat di bilik gapura


satu sesi telah dilakukan untuk mendapatkan feedback daripada mereka mengenai kami
iaitu ana sendiri dan juga partner ana, mariah ulfah bte mohd tamrinan


dapat disimpulkan
bahawasanya
sangat susah untuk menjaga hati seseorang dengan kedudukan yang ada


perlakuan yang rasanya sebelum ini ana sendiri rasa mesra dengan ank buah sendiri dikatakan kurang
ana tidak tau nk buat cam ne lagi
sebab ada kalanya tegas dan bermuka bengis itu perlu untuk tidak dipijak sendiri oleh anak buah


banyak lagi kekurangan yang ada pada diri ana sendiri


banyak peluang yang telah diberi oleh mereka
hanyalah untuk memuaskan hati mereka


Ya Allah
dugaan sebegini memang mengajar ku erti sebenar menjadi seorang pemimpin




Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya :”Ia (iaitu kepimpinan) adalah amanah dan di akhirat ia menjadi kehinaan dan penyesalan kecuali mereka yang mengambilnya dengan hak dan melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan di dalamnya.”


Riwayat Muslim




daripada hadith di atas telah menunjukkan betapa beratnya tugas seorang pemimpin dengan tanggungjawab dan juga amanah yang telah dipikulnya



itu baru mengenai Rakan Exco



tidak lagi dengan portfolio yg ana



sesungguhnya amat berat untuk menjadikan pimpinan itu sebagai satu medium dakwah dalam biro ana ini
sesungguhnya ana tidak mampu



Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari fitnah dan adzab Neraka. fitnah dan adzab kubur, keburukan fitnah kekayaan dan keburukan fitnah kefakiran. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan fitnah Dajjal. Ya Allah, bersihkanlah hatiku dengan salju dan air ea, serta sucikanlah hatiku dari segala kesalahan sebagaimana Engkau menyucikan pakaian putih dari kekotoran. Dan jauhkanlah antara diriku dengan kesalahan-kesalahanku sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kemalasan perbuatan dosa dan hutang.

amin ya robbal alamin

Tuesday, August 2, 2011

kisah sahur ku

assalamualaikum

kehidupan tatkala diri ini berada dalam bulan Ramadhan memberikan sedikit impak kepada diri ini...

dalam perubahan yang berlaku membuatkan diri ini takut sama ada adakah diri hamba-Mu ini menjadi hamba kepada Mu Ya Allah atau menjadi hamba kepada bulan Ramadhan
diri berharap supaya tidak menjadi hamba yang kedua


lapangkan dada dan hati ini Ya Allah
untuk beribadah kepada-Mu
ku memohon kekalkanlah momentum hamba-Mu ini walaupun selepas bulan Ramadhan yang Mulia ini


sedikit cerita pada hari pertama bersahur
seorang sahabat kepada ana telah dimarahi kerana mengejutkan ana...geli hati pulak bila ingat balik...
punya la mulia si sahabat itu untuk mengejutkan ana untuk bersahur, alih2 kene marah dengan ana...


ana sebenarnya seorang yang liat untuk bangun sahur
memang tak suka untuk bangun sahur
start duk asrama dulu
huh
bab kata sahur la
memang liat
klo kat umah kene bebel dulu baru bangun


jadi ana nk jadikan Ramadhan kali ini sebagai platform untuk merubah
walaupun sedikit
akan memberikan makna


Daripada Anas r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Hendaklah kamu semua makan sahur, sesungguhnya dengan bersahur itu akan beroleh keberkatan.”(Al-Bukhari dan Muslim)


disunatkan kan kita bersahur adalah untuk mendapat kecergasan untuk menjalani siang hari yang panjang untuk menjalankan ibadah kepada-Nya untuk menjadi lebih baik dari semalam. 
dan sesiapa yang bersahur kerana-Nya mendapat keberkatan dan rahmat daripada-Nya daripada mereka yang hanya bersahur sahaja...

“Bersahurlah kamu, sesungguhnya dalam sahur itu terdapat keberkatan.” (Bukhari & Muslim)


jadi peringatan untuk ana dan semua pembaca
marilah kita merebut peluang yang telah diberi kepada Allah
untuk mendekatkan diri kita kepada-Nya untuk mendapat keberkatan-Nya


sesungguhnya pahala perkara sunat sama seperti perkara wajib
dan 
perkara wajib itu akan digandakan sekiranya kita ikhlas sebenar-benar ikhlas melakukannya kerana Allah s.w.t.

Thursday, July 28, 2011

Ramadhan


Assalamualaikum…
Ahlan wasahlan ya Ramadhan…
Berpuasa merupakan rukun Islam yang ke 3 selepas menunaikan solat 5 waktu sehari semalam. Allah s.a.w. berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 183


"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan bagi kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan bagi orang-orang sebelummu, agar kamu bertakwa"

Saat demi saat, minit demi minit, hari demi hari dihitung dan dikira untuk menyambut kedatangan bulan yang penuh dengan barakah iaitu bulan Ramadhan. Bulan di mana para alim ulama’ sangat menantikan bulan ini, mengejar untuk membuat kebaikan.

Rasulullah s.a.w bersabda :


“Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan
dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala daripada Allah, dosanya yang telah lalu telah diampuni (oleh Allah)”
(Diriwayatkan oleh al-Bukhari dalam Shahih al-Bukhari, Kitab al-Iman – no: 38)


Bagi ana sendiri bulan ini merupakan bulan di mana untuk kita sebagai umat Islam membuat satu transformasi terhadap diri sendiri. Transformasi ke arah kebaikan. Bulan ini juga melatih kita untuk menjaga dan mengawal kita daripada terus terpedaya dengan hawa nafsu kita yang selama ini membuak-buak meronta untuk melakukan sesuatu untuk memenuhi keperluan mereka. Ingatlah jangan kita menjadi hamba kepada nafsu kita sendiri. Bijak kita mengawalnya Insya-Allah akan berjayalah kita kelak.


Bulan Ramadhan ini juga merupakan bulan peperiksaan bagi umat Islam. Di mana banyak perkara yang akan diuji oleh-Nya untuk umatnya itu. Sekiranya berjaya kita mengharungi maka berjaya lah kita dalam kehidupan sebagai seorang mukmin.


Jadikan lah Ramadhan yang bakal kita lalui ini sebagai Ramadhan yang terakhir untuk kita. Persediakan diri kita dengan pelbagai amalan-amalan sunat untuk top up amalan wajib yang mana tidak kita menyempurnakan dengan perfect. Memperbanyakkan membaca Al-Quran, berzikir, rajin-rajin ke masjid untuk mendengar ceramah serta menunaikan solat tarawikh. Ini merupakan promosi Allah s.a.w. kepada umat Islam untuk mencapai ketaqwaan yang tinggi terhadap-Nya. Promosi yang di mana kita selalu mengabaikan di waktu-waktu sebelum ini. Rajinkan diri untuk beri Qiamulail untuk mengejar Malam Seribu Bulan. Tetapi sekiranya tidak dapat bersyukurlah kerana kita berpeluang untuk melakukan ibadat yang mana akan membuatkan diri kita lebih dekat kepada Allah s.a.w.



Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) sembahyang subuh sesungguhnya sembahyang subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya).
Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah "sembahyang tahajjud" padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji. 
(Surah Al-Israa' : Ayat 78 - 79)


Daripada Aisyah r.a. Sesungguhnya Rasulullah SAW telah bersabda: “ Berusahalah untuk mencari Lailatul Qadar pada malam yang ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.”
(al-Bukhari)


Pesanan untuk ana dan semuanya


Jadikanlah Ramadhan kali ini sebagai satu platform untuk membuat turning point kepada baik yang lebih baik.


Hargai Ramadhan yang bakal menjelang dengan pelbagai amalan sunat


Dan semoga Ramadhan memberi harapan, peluang, sinar kejayaan, lembaran baru, menjadikan kita lebih bertaqwa, beriman, soleh dan diberikan ruh yang baru untuk menjadi seorang da’ie dan juga seorang hamba Allah yang boleh untuk merubah sesuatu kepada kebaikan. Insya-Allah…


Sekian



buku untuk orang malas baca

assalamualaikum...


seperti kulit buku nya
serius buku ini untuk orang yang malas membaca

bagi saya buku ini menarik
biarpun hanyalah catatan yang terdapat di dalam blog dan dibukukan
tetapi memang menarik la

bagi saya
hanyalah catatan seharian beliau
tetapi dia mempunyai mesej

contoh yang saya ingin bagi 

Tajuk : Cikgu Mail

Pagi, di kubur.
Cikgu Mail : Dari mana?
Aku : Saya menantu arwah, cikgu.
Cikgu Mail : Ooo yang kerja di Syarikat U tu ye?
Aku : Ye.

Malam, kenduri tahlil.
Cikgu Mail : Dari mana?
Aku : Saya menantu arwah, cikgu.
Cikgu Mail : Ooo yang kerja di Syarikat U tu ye?
Aku : Ye.

xtau nk describe kan makne nye
tapi pembaca pandai la menilai daripada catatan beliau itu

menarik dan seronok
terbahak2 membacanye

alang2 
nk promote sikit
RM10.00 je buku nye
akan ade lagi keluarannya
buku nya sebesar buku 555 je...
jangan salah bawa untuk ke majlis bacaan yaasin sudah
hehe

lupa
tuan nye buku ni namanya

itu je kot nukilan petang nie

hehe

sekian...