Followers

Saturday, September 17, 2011

hanya Allah saja yang mengetahui hati ini
sangat la serabut kepala ana malam ini memikirkan tentang perkara itu

mana ana nak cekau lagi.
disemaknya seperti sudah dipotong untuk yuran pembayaran
apabila mau add x dapat sebab ader tunggakan

sewaktu penerimaa wang tersebut ana ada buat pengiraan
dan pengiraan itu merupakan duit untuk yuran sem ini

tetapi
apabila ana nk add subjek katanya ada tertunggak

pening
duit yang mereka potong 2 untuk apa sebenarnya.

sekarang pening nak mencari sumber
xmahu berbicara dengan parent
tak mahu untuk menyusahkan mereka
cukuplah dengan kehidupan selama 19 tahun amat menyusahkan mereka

sangat2 tertekan

bantai busuk menjadi peneman airmata
aduh

sangat2 la blur dan pening sekarang nie
bukan sedikit
tapi banyak lak 2
Allahuakbar


Wednesday, September 14, 2011

Di saat diriku
Ketandusan kata-kata
Kau datang menjelma
Membawa cahaya

Kasihmu memberi sinar
Untuk ku teruskan
Kehidupan yang penuh 
Dugaan cabaran

Kasihmu mekar di hati
Terbias di bumi ini
Dengan keindahan pekerti
Seindah pelangi

Indahnya ukhuwah
Tanpa terpalit rasa
Sifat mazmumah 
Antara kita

Kerdipan cahaya
Akan ku kenang jasa
Kenangan bersama
Antara kita....

Di saat diriku.......





Monday, September 5, 2011

...:::PeMiMpiN:::...

Assalamualaikum



“Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya mengenai kepimpinannya. Imam (pemerintah) adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Suami adalah pemimpin dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Wanita adalah pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanya mengenai kepimpinannya. Khadam (orang gaji) adalah pemimpin kepada harta benda yang diamanahkan kepadanya dan dia akan ditanya mengenai kepimpinannya. Tiap-tiap kamu adalah pemimpin dan kamu akan ditanya mengenai kepimpinan kamu.”
(Hadis riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ahmad)

Ana bukan mahu bercerita mengenai KEPIMPINAN yang besar

TETAPI

Ana hanyalah mahu menceritakan mengenai diri kita sendiri

Sedar atau tidak, mahu atau tidak, hendak atau tidak, terpaksa atau tidak…..Kita merupakan seorang pemimpin, dan itu ada dinyatakan di dalam hadis yang telah ana nyatakan di awal perbicaraan ana.

“Setiap kamu adalah pemimpin”

Ya….
Setiap kita merupakan pemimpin. Kita adalah pemimpin kepada diri kita sendiri, dan mahu atau tidak kita haruslah memimpin diri kita ke arah yang baik bukan. Adakah kita mahu melihat diri kita ke arah kebinasaan???

Totally not right????

Dan sebenarnya kita telah berjaya menjadi pemimpin. Ada yang menyatakan bahawa mereka tidak layak menjadi pemimpin. Dan sebenarnya mereka salah. Kerana skop kepimpinan yang mereka nyatakan adalah kepimpinan yang terlalu berat untuk dipikul.

Jadi jadilah pemimpin yang disegani ramai dengan memimpin diri sendiri ke arah yang lebih baik, dan pimpinlah rakan-rakan dan orang sekeliling anda untuk ke arah yang lebih baik.

Dan

Bersama-samalah menjadi ke arah lebih baik dengan mengajak orang sekeliling kita berubah dengan perubahan yang kita lakukan terhadap diri kita

Kerana

“sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum itu kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang ada pada diri mereka.” QS 13:11

Sekian.



Saturday, September 3, 2011

Blur dalam Penulisan


Sering terjadi kepada diri ana apabila ana ingin meng”update” blog ana. Dalam penulisan untuk menyebarkan dakwah-dakwah Islam memang akan membuatkan ana blur untuk melakar sedikit coretan dalam blog ana ini.

Blur sebab ape??

Ana sendiri la kena cari jawapannya sendiri. Nah! Senang je apabila kurang membaca kuranglah idea yang bernas-bernas untuk dicontengkan. Inilah akibatnya apabila kurang membaca dan keinginan untuk menulis blog dalam penyebaran sedikit ilmu mengenai Islam memang susah. Kena banyak buat research tidak boleh main taram jer. Sebab tak pepasal ana yang kena taram nanti. Hehe.

Apa-apa pun ana tetap akan menulis selagi ada walaupun sedikit idea yang terlintas akan cuba ana share dengan pembaca yang lain.

                ‘’Sampaikanlah daripada walau sepotong ayat’’ ( al-Hadis)

Ana sahut sabda Rasulullah S.A.W itu. Bukan untuk menunjukkan ana ini seorang pendakwah tapi ana menyahut seruan Rasulullah S.A.W. Bukan untuk meninggi-ninggikan diri tetapi adalah untuk membuatkan diri ana dan juga pembaca-pembaca mendapat manfaat daripada pembacaan mereka walaupun tidak sebesar mana penulisan ana ini.

Ana ada terbaca dalam satu buku iaitu Langit Ilahi : Fanzuru, Hilal Asyraf ada menceritakan mengenai berubah sambil mengajak orang lain. Bagi ana sendiri sekiranya kita terlalu memikirkan seperti ini :

                ’’Aku ni bukan la alim sangat nak ajak-ajak orang beramal ngan nak ajak ornag berubah’’

Tidak pun macam ini

                ‘’Kang klo aku ajak orang berubah nantikan orang kutuk aku sebab aku ni bukan baik pun’’

Sedikit peniruan dalam gaya penulisan Hilal Asyraf. Kih kih kih.

Bagi ana sendiri la, sampai bila kita nak tunggu kita berubah baru nak ajak orang lain berubah. Alangkah manisnya klo kita sama-sama berubah untuk menuju satu matlamat yang sama iaitu menuju untuk mendapatkan keredaan-Nya bersama-sama. Adakah itu lebih manis dan lebih menampakkan Islam itu indah.

Tidak salah kita mengajak untuk orang lain berubah bersama-sama dengan kita sebab dalam kehidupan ini merupakan proses pembelajaran yang membuatkan kita mengenal diri sendiri terhadap Pencipta kita.

Firman Allah dalam surah Al-An’am

‘’Sesiapa yang membawa amal yang baik (pada hari kiamat), maka baginya (balasan) sepuluh kali ganda (daripada kebaikan) yang sama dengannya..”

Alangkah beruntung sekiranya kita bersama-sama untuk menerimanya daripada Yang Maha Pemurah. Dalam masa yang sama akan membuatkan umat Islam yang lain lebih teguh imannya dan juga lebih teguh ikatannya dengan Allah s.w.t.

Sanggupkah kita melihat sahabat-sahabat dan saudara-saudara kita merana disebabkan ketidakmahuan kita untuk mengajak mereka ke arah yang betul semata-mata untuk menunggu kita sempurna dari pelbagai segi??

Ingatlah bahawa tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini dan tidak akan jadi sempurna kita 
walaubagaimana pun kita cuba.

Harap penulisan kali ini dapat memberikan sedikit pengajaran kepada kita semua termasuklah ana sendiri

Sekian…..