Followers

Sunday, January 9, 2011

ASSALAMUALAIKUM.....

JADIKAN HARI SEMALAM SEBAGAI PEDOMAN....
PASTI HARI INI PENENTU UNTUK KEJAYAAN ESOK....
JADIKAN HARI ESOK LEBIH BERMOTIVASI DARI HARI INI....

emmmmmm.....
telah ana melakukan satu perubahan yang drastik sejak 2 tiga hari ini....
tidak mengapa....
akan ana jadikan kata-kata di atas sebagai satu kata-kata yang akan membuatkan ana bangkit walaupun apa jua dugaan yang melanda...

Daripada Ibnu Hibban, al-Hakim, Ibnu Abi ‘Ashim, Ahmad dan Ibnu Asakir meriwayatkan daripada Fudhalah bin ‘Ubaid r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tiga orang yang tidak ditanya mengenai mereka : Seorang lelaki yang meninggalkan jemaah, menderhakai imamnya dan mati sebagai penderhaka. Seorang hamba lelaki atau wanita yang lari lalu mati. Seorang wanita yang ketiadaan suaminya di rumah padahal suaminya telah mencukupkan kepadanya belanja dunia lalu ia berhias selepas ketiadaan suaminya di rumah. Maka mereka tidak ditanya. Dan tiga orang yang tidak ditanya mengenai mereka iaitu: Seorang lelaki yang merebut pakaian Allah kerana pakaian Allah ialah kesombongan dan kainnya ialah kemuliaan. Dan seorang lelaki yang ragu mengenai urusan Allah dan putus asa dari rahmat Allah.”
 
(al-Bukhari, Ibnu Hibban, al-Hakim, Ibnu Abi ‘Ashim dan Ibnu Asakir)

telah ana berputus asa dalam 2-3 hari ini...
disebabkan rendah diri yang teramat
negative thinking yang terlampau
yang telah membuat ana demam.....

daripada hadis di atas
jelas bahawa Allah amatlah tidak menyukai umatnya yang mudah berputus asa tanpa membuat satu perubahan dalam hidupnya....

itu sahaja dari ana
ASSALAMUALAIKUM.....

Saturday, January 8, 2011

kalau saya dibenci, saya minta dijauhi.....

kalau saya bersalah, saya tidak akan mengganggu hidup anda lagi....

Thursday, January 6, 2011

...::LuAhAn IsI hAtI::...

ASSALAMUALAIKUM...

en3 kali ini
memang tidak mengharapkan ader yang membace
hanyalah isi hati sahaja

sejak kebelakangan ini memang banyak bende yang membelenggungi diri ini....
ada kala ya membuatkan hati kecil ini merintih kesedihan yang di alami oleh diri ini.....
titisan air mata yang hanya mampi ku limpahkan di dalam hati supaya tidak siapa yang mengetahui....
betapa peritnya hati apabila difikirkan semula pa yang telah berlaku....
 mengapa setiap pertemuan yang ku temui harus berlaku sebegini???
tidak dapat dinafikan bahawa ini ada berkaitan dengan diri hambamu yang kerdil ini.....
kesilapan dan kesalahan diri ini yang tidak pernah ku sedari
membuatkan diri ini kembali luka dalam sebuah pertemuan persahabatan.....

sangat mengharapkan seorang sahabat yang mampu menjadi pengganti kepada ibu ku yang sentiasa memberi semangat kepada ku...
ya!
memang zaman IT boleh membuatkan diri ini berhubung dengan IBU tersayang
tapi diri ini juga memerlukan seorang sahabat yang sanggup memberikan bahunya untuk ku meletakkan kepala ketika ku bersedih.....
diri ini tidak mengharapkan balasan apa yang telah ku berikan kepada dengan apa2 bentuk barang atau mata wang, mahupun makanan sebagai tanda terima kasih
yang ku harapkan hanyalah keihklasan menerimaku....

Sekerat akar mampu kuhulur padamu
Di saat dikau terkapai dan kelemasan
Di arus hidup yang tinggal sejengkal cuma
Katamu kau tak bisa berenang ke sana

Engkaulah teman tanpa sangsi dan curiga
Setelah aku mendengar lirih ratapmu
Harumnya sekuntum melati di embunan pagi
Sewaktu kita melewati sebidang tanah perkebunan
Persahabatan

Tersasar aku di dalam mentafsir
Aksara jujur dan ketelusan yang terpamer di wajahmu
Terlalu naďf untuk ku fahami
Metafora puisi dusta dan personafikasi

Sukarnya untuk aku membuktikan
Kebenaran yang berpihak padaku
Kerna peluang langsung tiada padaku
Sedarlah aku erti senyuman
Ada dendam yang tidak pernah padam
Pada lirik matamu ada pedang tajam yang merejam
Ohh….

Terima kasih atas pengalaman itu
Mengajak aku kembali mengenal diri
Terpaksa lagi menyusuri jalan-jalan sepi
Masih bisakah kutemui sekuntum melati mewangi yang tidak berduri

lirik ini amatlah memberi makna yang mendalam kepada diri ini
seperti yang dikatakan

disebabkan kesucian wajahnya dan kejujuran wajahnya membuatkan diri ini berasa seperti tiada apa yang akan berlaku kepada ku....
memang sukar untuk membaca fikiran dan isi hati seseorang....
setiap perlakuannya juga membuatkan aku sukar mengerti....
tapi 
apakan daya
diri ini hanyalah seorang hamba yang tahu merintih kasih sayang daripada seorang sahabat untuk dijadikan sebagai pengganti kepada IBUKU

jika begitu
tidak mengapa.....
akan aku cuba untuk tidak berhubung dan bersemuka dengannya secepat yang boleh ku lakukan...

kepadanya
SHAMIM BIN SALIMON 
MEMOHON MAAP
TERLALULAH BANYAKKU MENYUSAHKAN ANDA....
EVEN DALAM MASA YANG SINGKAT PERTEMUAN YANG BARU KU TEMUI.....

Wednesday, January 5, 2011

..SeDeKaH..

ASSALAMUALAIKUM....


Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “ Sesiapa bersedekah seberat biji kurma dari usaha yang baik, dan tidak naik (sampai) kepada Allah melainkan yang baik, maka sesungguhnya Allah menyambutnya dengan tangan kanan-Nya. Kemudian Allah memelihara sedekah itu untuk pemiliknya, sebagaimana seorang kamu memelihara anak-anak kudanya sehingga menjadilah sedekah itu setinggi gunung.”

(al-Bukhari dan Muslim)

Pemberian adalah merangkumi dalam aspek hadiah dan juga sedekah.
Jika pemberian itu dimaksudkan dengan sebagai salah satu cara untuk mendekatkan diri kita dengan ALLAH s.a.w. maka pemebrian itu akan menjadi sedekah,
manakala jika pemberian yang dilakukan hanyalah untuk mendapatkan balasan atau sanjungan mahupun kasih sayang, maka jadilah ia sebagai hadiah.
Maka pemasangan niat itu amatlah penting semasa melakukan pemberian. 
Ikhlas adalah penting dalam melakukan ibadad ini.


Dari Mu’awiyah r.a katanya Rasulullah SAW bersabda: ”Janganlah kamu meminta-minta. Demi Allah! Tidak seorang jua pun yang meminta kepadaku, yang tidak kupenuhi permintaannya. Tetapi seorang yang kuberi dengan hati enggan, maka pemberianku itu tidak berkat baginya.”

 
(al-Bukhari)

yang mana sesungguhnya tangan yang di atas lebih baik daripada tangan yang di bawah.
tangan yang di atas itu bermaksud tangan yang memberi manakala yang di bawah itu pula maksudnya menerima. Jadi fikir-fikirkanlah di mana kedudukan kita.
Terbukti nyata kepada sesiapa yang berhati mulia itu tidak langsung mempunyai perasaan tamak manakala orang yang tidak okhlas itu akan membatalkan pahala amalan kebaikan yang telah dilakukan termasuklah sedekah, sama ada dengan mengungkit-ungkit atau menyebut kembali mengenai perkara sedemikian kepada si penerima yang akan membuatkan si penerima berasa kecewa dengan sikap yang telah kita lakukan.

Allah berfirman yang maksudnya:” Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak) dan dia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi)... (al-Baqarah: 264)

seharusnya diketahui oleh kita bahawa menolak permintaan si peminta dengan ucapan yang berkhemah atau dengan baik adalah lebih mulia daripada mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati.
Tetapi harus meminta-minta itu digalakkan oleh Islam kerana perkara sedemikian boleh menjatuhkan maruah dan juga memberikan imej yang buruk mengenai ISLAM sedangkan ALLAH menyuruh umatnya untuk mencari rezeki yang halal di waktu kelapangan di muka bumi ini serta setiap manusia itu berhak ke atasnya asalkan dia bersungguh-sungguh dalam mencari rezeki dengan kemampuannya tanpa mempunyai perasaan simpati daripada sesiapapun.


tangan yang di atas lebih daripada tangan yang di bawah


sekian assalamualaikum